Hallo. Selamat datang di rumah virtual Keluarga Rustamaji. Ini adalah blog isinya tentang Tras Rustamaji (ayah), Rina rinso (bunda), Nadya dan Ivan.
rina sofiany

Wednesday, November 30, 2005

Dari blog lama : Desember 2005

Thursday, December 22, 2005

Masalah Klasik

Dah lama gak update karena gak bisa konek internet unlimited lagi, huhuhuhuhu…:((
Tapi sedikit pamer untuk hasil kerja beberapa hari yg lalu bikin cake untuk ulangtahunnya Aida yg ke-4. Aida ini juniornya Ika Ardina, temen kost-ku waktu di Bandung (Dago 97 yg sekarang jadi Roger’s) dan ketemuan di dunia maya lewat milis FM.

Plus permen coklat bunga sebagai salah satu isi goody bag.
Ada yg mau cake juga ? Atau coklat bunga ? Boleh deh hubungi aku, ntar aku bikinin.
Terimakasih dan maaf kepada yg sudi mampir dan baca-baca, koneksi internet yg terbatas membutku tidak bisa leluasa mampir kesana-kemari kalau lagi online :) Maaf ya kalau belum sempet mampir.
Posted by rina rinso in 22:28:50 | Permalink | Comments (10)

Monday, December 5, 2005

Dapur Ngebul

Pertama, alhamdulillah masih diberi waktu untuk bisa menghirup udara dengan mudah, tanpa hambatan. Diberi kesehatan oleh-Nya sehingga aku bisa mengerjakan banyak hal di pekan ini. 
Kalau pekan lalu heboh dengan kedatangan mama-papa dari Surabaya , pekan ini aku heboh nguprek di dapur rumah kontrakanku di Jakarta ini J 
Hari Selasa mas Tras langsung berangkat ke Bandung , berangkat dari rumah barengan sama mama-papa*yang mesti balik ke Surabaya * yg diantar Nungki sampai Gambir. Demi efisiensi aku punya ide mas Tras berangkat bareng mama-papa aja ke stasiun. Dan suamiku setuju. Jadi mama-papa melanjutkan perjal anan ke Cengkareng dari Gambir *biasa…naik damri itu* dan mas Tras meluncur ke Bandung naik taksi Kijang yang ada di pelataran stasiun. Maksud hati mau cepet naik taksi Kijang tapi rupanya jalan tol Cipularang ada yg ambles jadi mobil dipaksa keluar di Jatiluhur. Jadi sejak Selasa pagi aku dan Nadya ber-2 aja dirumah, tapi aku kok asik-asik aja ya…??? Soalnya sejak hari Selasa itu hampir setiap hari aku nyoba berbagai macam sponge cake yang renc ananya akan aku pakai sebagai bahan cake untk taart Nadya. Boleh d ikata setiap hari selalu ada cake di rumah, bahkan bu Guru TK Nadya juga pernah kebagian cake J 

Hari Jumat aku relatif sok sibuk. Pertama aku ke Mayestik untuk mengambil loyang rok barbie. Yang pesen ibu Uning, karena minggu lalu bu Uning ke Mayestik dan beliau ingat kalau aku amat sangat kepingin ke Mayestik *tapi berhubung bodyguard-ku alias mas Tras gak mau nganterin ke pasar Mayestik, jadi kalau mau ke Mayestik mesti nunggu ada temen* Sebetulnya hari Rabu atau Kamis *aku lupa* member milis NCC udah kasak-kusuk bikin tour de pasar dan tujuannya adalah Mayestik, tapi karena mereka cuma bisa akhir pekan sementara aku perlu loyang sebelum tgl 5 jadi aku nekat. Berbekal dengan tanda-tanda yg d ika sih sama Ruri aku dan Nungki meluncur ke Mayestik. Alhamdulillah aku bisa menemukan toko loyang Roni tempat ibu Uning memesankan loyang rok barbie untukku. Kemudian setelah itu aku meluncur ke Margonda. Di s ana sudah menunggu suamiku yang baru datang dari Bandung berbarengan dengan Feri dan Yudha (2 orang terakhir itu langsung menuju ke Bangka ). Sebelum ke Margonda-pun sudah ada tugas, bawa coolbox dan isinya ke Margonda J maksudnya sih diminta untuk beli minuman untuk ngisi coolbox trus ntar coolbox-nya dibawa ke Bangka .

 
inilah loyang cetakan untuk kue barbie. kue-nya sendiri sudah aku buat disini
Pulang dari Margonda aku sampa ikan pesen bapak (bapaknya mas Tras) kalau malam minggu ada acara di rumah. Aku menawarkan diri, mau dibikinin cake atau ayam kodok. Mas Tras pilih ayam kodok.

Sabtu pagi menurut renc ana yg sudah aku susun sejak lebaran *ceilaaaa..* aku harus mulai nyicil bikin cake untuk Nadya ultah, tapi karena ada acara mendadak sabtu malam jadi mulai sabtu pagi aku berkutat dengan ayam dan tetek bengek-nya. Nungki yg sudah bersedia membantu aku untuk menghias cup cake gigit jari, karena cup cake baru aku bikin selepas dhuhur *dim ana saat itu ayam kodok sudah masuk dandang*. Pas aku lagi asyik masyuk dengan ayam kodok, mas Tras nengok dapur dan melihat ada edible photo yang bulat.
 “Ntar ini mau buat apa ?”
Aku jawab buat bikin cake ultah Nadya di Ketapang. Tapi kapan ya mau bikin acara ultah Nadya di Ketapang, soalnya kan ultahnya Senin, kalo diadakan minggu berikutnya kok kelamaan, sedangkan kalau diadakan minggu ini gak mungkin karena aku mesti bikin cake juga untuk anak- anak di sekolah Nadya. 

“Bikin sekarang aja, biar ntar dibawa sekalian ke Ketapang” kata mas Tras. 

Siap grak…!!! 

Setelah selesai ayam kodok aku  mulai berjibaku lagi dengan mixer, spatula, telur, terigu, dll.

Lemes..??? Jelas… Untuk orang yg pemalas seperti aku kerja non-stop di dapur seperti itu bikin lemes. Alhamdulillah 15 menit sebelum maghrib semua beres. Ayam kodok dan pelengkapnya sudah selesai, taart dengan edible photo juga sudah siap *makasih buat Nungki yg bantuin bikin butter cream*
  
 ayam kodok dan taart nadya
Selama acara di Ketapang berlangsung aku tewas dengan sukses J. Alhamdulillah semua suka dengan ayam kodok yg aku bawa. Terus ponakan-ponakan juga surprise dengan taart yg aku bawa, bergambar foto Nadya yg dibingkai gambar Disney’s Princess. Makasih kepada Vita yang bisa mengedit foto Nadya. 
Sepulang dari Ketapang aku tewas dengan sukses. 

Minggu pagi selepas subuh saat matahari belum muncul aku sudah mulai mengeluarkan mixer dan segala peralatan untuk membuat cup cake dan cake barbie. Agak nervous juga, maklum masih amatir. Minggu siang datang bantuan, Nungki dan Febi (asistenku). Alhamdulillah ada bala bantuan jadi aku bisa memanggang cup cake *maklum masih pakai otang yg cuma bisa muat 6 cup cake padahal aku harus bikin 90 cupcake* ada yang mengoles butterceram dan menempelkan foto Nadya diatasnya. Kemudian bisa aku hias dan ada yg membantu memasukkan ke dalam kemasan. Alhamdulillah cup cake sudah beres 15 menit sebelum maghrib. Sekarang tinggal bikin hiasan untuk cake barbie tapi aku udah capek, jadi aku beralih ke CD yang renc ana nya akan dibuat sebagai goody bag. Mas Tras sudah menyelesa ikan tugasnya membuat CD label dan nge-burn 85 buah CD jadi aku tinggal nempelin CD label ke tempatnya dan memasukkan ke dalam casing CD. Jam 9 malam aku udah gak kuat menahan kantuk jadi bye bye dulu barbie cake. Oh iya ide untuk ngasih CD itu dari Ike dan Devi. Mereka dah pernah ngasih CD sebagai goody bag, jadi aku ikut-ikutan ngopi CD punya Kemal (juniornya Ike) dan aku tambahin beberapa gambar yg dah lama aku download dari internet. CD blank, label CD, casing CD, semua aku beli di pasar Balubur saat aku ke bandung tempo hari.  

 
Pas 04.30 aku bangun dan setelah selesai sholat subuh mulai ambil mikser untuk membuat buttercream. Dengan bahan seadanya aku ber-doa semoga butter cream-nya cukup untuk menghias cake barbie, maklum selain amatir aku juga gak pernah menghias cake apalagi yg bentuknya aneh-aneh. Akhirnya alhamdulillah selesai juga cake barbie-nya, tepat sebelum Nadya berangkat sekolah.


Acara di sekolah dimulai jam 09.45 tapi aku sudah sampai di sekolah jam 09.25. lha iya wong sekolahnya deket banget dari rumah, kalau jalan cuma perlu 3 menit J. Setelah ana k- ana k berkumpul ruang kelas yg besar mulailah acara ulang tahun. Di sekolah ini tidak diperkenankan memakai lilin ulang tahun *mungkin khawatir dengan konotasi make a wish sesaat sebelum lilin ditiup* sebagai gantinya hanya doa yang dipanjatkan plus potong kue. Selama acara Nadya girang banget. Dia jadi bintang siang itu. Sepanjang acara sederhana itu wajah Nadya tak pernah lepas dari senyum.  
Berbagai ekspresi Nadya saat ulang tahunnya dirayakan di sekolah.

Nadya dan kue ulang tahunnya


 The Birthday girl

Potong kue ulang tahun

Tuesday, November 15, 2005

Dari blog lama : November 2005

Monday, November 28, 2005

Pekan heboh sureboh

Hari Jumat tgl 25 November mama dan papa datang dari Surabaya. Ada cerita lutju dan seru di balik itu.
Seharusnya mama dan papa berangkat dari Surabaya Juanda naik Awair menuju Cengkareng flight jam 09.00, tetapi apa daya Nungki adikku tercinta salah pesan tiket, dia pesan tiket untuk Jumat tgl 24 November 2005 dan petugas ticket juga tidak memeriksa ulang sehingga akhirnya tiketnya ya hangus karena hari Jumat itu bukan tanggal 24 tapi tanggal 25. Karena persiapan ke Jakarta sangat repot dan kaya’nya mama dan papa tidak mau menyerah, maka ditelponlah seorang sepupuku yang istrinya kerja di PT KAI. Sepupuku yang tidak tahu menahu tentang semuanya hanya meng-iyakan saja saat mama pesen tiket kereta api ke Jakarta untuk hari Jumat itu. Dari Juanda menuju ke stasiun Pasar Turi di jam dan hari kerja jelas memakan waktu lama. Akan tetapi saat itu waktu yang dimiliki mama-papa hanya 30 menit. Yup dalam waktu 30 menit mereka harus tiba di stasiun Pasar Turi atau terpaksa pergi hari Sabtu. Apakah mereka berhasil mencapai Pasar Turi dalam waktu 30 menit…??? Tidak.
Mama-papa sampai di stasiun Pasar Turi tepat jam 08.15 padahal mereka belum beli tiket (karena ternyata sepupuku juga gak bawa uang untuk beli tiket ke Jakarta untuk 2 orang) atau bahkan masuk ke peron stasiun. Tapi anehnya…..kereta api seperti menunggu kehadiran mama-papa karena begitu mama-papa berhasil beli tiket dan masuk ke dalam gerbong kereta api, dengan lambat namum pasti kereta api mulai bergerak, padahal saat itu sudah jam 08.20. Ternyata oh ternyata…sepupuku itu ngarang cerita. Ho oh. Sepupuku yg kenal baik dengan orang yg kerja di PT KAI mendekati seorang petugas dan bercerita serta meminta tolong untuk menunda keberangkatan kereta maksimal 10 menit. Alasannya Om-nya (dalam hal ini adalah papa) sedang dalam perjalanan menuju Pasar Turi dan istri sang Om (yg sebetulnya adalah my mom) adalah adik KADAOP.
Gara-gara sedikit berbohong tentang adik KADAOP itu mama-papa bisa berangkat ke Jakarta hari Jumat. Mereka sampai di Jakarta jam 6 malam (mungkin, karena yang menjemput Nungki).
Di saat yang bersamaan, mas Tras juga sedang dalam perjalanan dari Bangka menuju Jakarta. Pesawat dari Bangka membutuhkan waktu 50 menit untuk sampai Cengkareng. Tapi dari Cengkareng sampai rumah dibutuhkan waktu 4 jam !!!!
Speak-speak tentang oleh-oleh.
Mama dari Surabaya membawa lintingan peda (sejenis pepes), bumbu nasi goreng homemade ala mama, keripik kentang, keripik nangka, keripik singkong, keripik tahu, lorjuk dan….lunpia semarang. Lunpia semarang “terpaksa” dibeli karena kereta api dari surabaya melewati semarang. Lewat semarang tanpa beli lunpia semarang sepertinya kok sayang banget gitu…
Mas Tras dari Bangka selama 2 malam membawa oleh-oleh 1 bungkus pempek lengkap (ada selam, lenjer, adaan) tetapi bbrp butir pempek adaan sudah lenyap, karena dalam perjalanan Cengkareng-rumah mas Tras lapar berat, jadi oleh-olehnya dibuat sebagai camilan :) ) Kemudian untuk Nadya mas Tras membawa sebuah kejutan. Es krim banana split. Soalnya setiap kali ditanya mau oleh-oleh apa Nadya selalu menjawa es krim, maka ayahnya memenuhi janjinya membelikan es krim. Rupanya mas Tras naik taksi kemudian turun di papa ron’s pizza dan beli es krim disitu kemudian dari situ ke rumah naik ojek :) )
 
lunpia semarang dari semarang dan pempek dari bangka
Hari Sabtu siang kami meluncur ke bandung. Yang aku maksud dengan kami adalah : aku, mas Tras, Nadya, mama-papa, Nungki, Nunung, Arief. Tujuan : Cikutra Baru.
Kami berangkat jam 10.30 setelah Nadya pulang sekolah. Sebelum meluncur ke Bandung mampir dulu ke rumah bude Yono di Pasarminggu, tapi rupanya bude lagi ada acara kondangan entah dimana jadi tepat jam 11 kami meluncur dari pasarminggu menuju bandung. Hari itu hujan mengguyur Jakarta, rupanya sepanjang perjalanan menuju Bandung hujan tetap turun. Hujan turun merata. Rute perjalanan tetap seperti sebelumnya, lewat tol Cipularang.
Jam 14.15 kami dah tiba di Bandung. Meskipun tadi di jalan tol KM 34 aku udah beli tahu sumedang (nungki berhenti di KM 50) tetep aja belum dihitung makan siang, jadi kami berhenti dulu di You dan makan sore :)
 makan di You
Di toko You ketemu sama mbak Maya anak ibu kost-ku, rupanya tante Bahar sedang dirawat di RS Borromeus, jadi setelah selesai makan siang aku, mas Tras dan Nadya mampir sebentar ke Borromeus untuk menjenguk tante Bahar (atau ibu kost-ku semasa aku kuliah di bandung) baru setelah itu aku meluncur ke Cikutra.
Sesampainya di Cikutra langsung leyeh-leyeh semuanya, tetapi berhubung kasur di Cikutra cuma ada 3 maka atas inisiatif papa sore itu papa dan Otik langsung beli kasur, tidak tanggung-tanggung, 4 buah kasur busa dibeli. Malam itu delivery pizza hut aja.
Minggu pagi, kalau di bandung gak makan bubur itu rugi banget, sarapan bubur ayam mang Oyo. Bubur ayam yg dulu aku kenal jualan di jl. H. Wasid sekarang dah pindah ke Dago di sebelah Edward Forrer. Dulu aku sempat kenal istilah “kuping” (kerupuk dan emping), sengar (sendok dan garpu), ganja (kalo gak lada ya seledri, pokoke salah satu deh), jaket (kulit ayam yg digoreng kering), dan banyak istilah lucu yg lain. Seiring dengan waktu perubahan juga terjadi di bubur ayam magn Oyo itu. Dulu 1 porsi bubur ayam yg dibungkus sama dengan 1 kemasan sabun cuci colek ukuran 1/2 kg (misalnya wings ekonomi) tapi sejak bbrp tahun ke belakang sudah bukan kemasan sabun lagi yg digunakan sebagai ukuran tapi mangkok plastik. Kesannya memang lebih bersih dan gak bau sabun tapi efeknya dong…porsi buburnya berkurang :) ) Porsi suwiran ayam dan irisan cakue tetap banyaknya tapi ati ampela yg jaman aku dulu masih sempat 600 rupiah (atau 1000 ya..??) dan masing-masing 1 (jadi hati ayam benar-benar 1, begitu juga dengan ampela-nya) sekarang jangan harap bisa begitu. Untuk ati ampela atau apel itu paling masing-masing cuma dapat 1/2 bagian aja. Ukuran kerupuk masih tetap sama. Kalau beruntung seperti pagi itu, masih bisa dapat kacang. Kemudian ada menu baru dalam pake komplit, telur ayam rebus.

Pagi itu tempat jualan bubur ayam mang oyo relatif sepi. Aku dengan leluasa bisa langsung pesan dan langsung mendapat bubur ayam yg aku inginkan. Sewaktu masih di H. Wasid kalau mau beli bubur ayam di hari minggu seperti antri beras, pake nomer segala lho antrinya. trus loket pemesanan bubur untuk dibawa pulang berbeda dengan etmpat pesan bubur yg akan dimakan di tempat.
Pulang dari beli bubur mas Tras senyam-senyum sambil bawa koran. Ternyata wajah dan namaku nampang dengan sukses di Kompas. Bisa dilihat di sini deh. Gara-gara ikuta milis masak NCC jadi serasa selebritis euy :) Ceritanya seputar Hbh tempo hari yg aku tulis juga di blog dapurku.
Terus selain itu aku juga titip brokus amanda ke Otik, rupanya gak standar 1 lapis coklat ya..buktinya aku dapat brokus denga 2 lapisan coklat seperti ini :

Alhamdulillah misi pergi ke Bandung sukses terlaksana, akhirnya jam 15.30 Nungki, Nunung, Arief, mama-papa meluncur ke Jakarta sedangkan aku mesti nunggu mas Tras sebentar untuk membereskan urusannya. Setelah mampir ke pasar balubur untuk beli CD blank dan casingnya, tepat jam 18.10 aku meluncur menuju Jakarta.
Whew…. akhir pekan yang heboh.
Posted by rina rinso in 09:41:58 | Permalink | Comments (12)

Sunday, November 20, 2005

Cooking Class

Sewaktu aku ikutan acara Halal bihalal NCC hari Sabtu kemarin Riana sebagai MC sempat memanggilku karena keunikanku mengajar anak-anak masak. Kemudian semuanya jadi bertanya-tanya : ngajar dimana, kelas berapa, apa yg diajarkan, dlsb.
Terus terang sebetulnya aku juga pertama agak bingung kenapa setiap kali ada materi entrepreunership dan membutuhan sesuatu untuk dijual, ibu Uning dan kakak mentor memilih untuk membuat makanan dan kadang-kadang minta tolong aku yang sebetulnya (terus terang aja nih ya …) sama sekali ancur-ancuran di dapur. Kualitas masakanku masih belum standar. Kadang enak sampai suami minta aku mengulang masak makanan itu, tapi kadang (sering juga sih) komentar suamiku : rasanya biasa saja gak istimewa, atau, kok ada yg aneh ya…… wuwuwuwu…dan akupun patah hati…:))
Setelah berusaha mengingat-ingat rupanya eh rupanya, dulu saat masih hangat-hangatnya Technonatura berdiri dan sering rapat hari sabtu, pernah 1-2 kali aku pamit gak bisa ikutan karena ikutan kursus masak. Hihihi kecentilan ya. Pindah ke Jakarta Januari 2003 aku langsung berminat untuk ikutan kursus di Dapurbunda. Aku inget sekali kursus yg aku ikuti adalah bikin tiramisu dan bluberry cheese cake. Hmmmmm mungkin itu dia alasan kenapa cooking class pertama anak-anak bikin tiramisu, karena hasil kursus-ku tiramisu !!!!!
Kemudian setelah itu ada yg namanya bikin coklat lolipop dan praline, itu juga ide setelah aku ikutan kursus coklat dan praline di NCC. Jadinya cooking class sesuai dengan materi aku kursus :) )
Kemudian berjalannya dengan waktu cooking class-nya mengikuti apa yang sedang nge-trend, misalnya saja saat ramadhan tahun ini bikin brownies kukus, amris, serta menu standard lain (puding, es buah, roti bakar, pisang bakar, cake coklat, dll).
Begitulah asal muasal kenapa aku selalu ikut kebagian peran dalam sekolah kalau ada cooking class.
Kemudian ada lagi yg bertanya di milis yg aku ikuti.
“Emang Technonatura itu apa sih ? Sebuah tempat kegiatan ekstrakurikuler ?”
Jawabannya, bukan. Technonatura adalah sekolah dasar (sekolah formal lho tetapi memang “gaya” sekolahnya berbeda dengan sekolah kebanyakan) yang mengajarkan ilmu dasar kepada anak-anak. Salah satu keunikannya adalah, materi diberikan bukan per-mata pelajaran tetapi per-tema. Misalnya tema tentang Iklim, maka mereka akan belajar tentang iklim dari sudut biologi, fisika, matematika sosial, agama, seni, dll. Kalau temanya besar bisa berlangsung selama 2 pekan tetapi biasanya 1 pekan selesai dan setiap hari Jumat diakhiri dengan presentasi, baik berupa oral maupun tulisan.

Posted by rina rinso in 13:01:40 | Permalink | Comments (9)

Thursday, November 17, 2005

Ke Taman Mini Indonesia Indah


Kapan ya terakhir kali ke TMII…?? Yang jelas saat itu Izhar masih duduk di stoller :) Adib masih inget gak kita pergi bareng ke Taman Burung TMII ? Hihihi saat itu kan Adib masih balita (ntar dicari dulu fotonya ya)

Ajakan pergi ke Taman Mini Indonesia Indah (TMII) baru disampa ika n Selasa sore sama Ibu Uning. Ajakan yang amat sangat menarik mengingat aku dah lama gak ke TMII. Dulu sewaktu aku masih SD dan tinggal di Surabaya , setiap kali liburan ke Jakarta pergi ke TMII itu termasuk kunjungan wajib deh, maklum wong ndeso J selain itu Dufan dan Sea World juga termasuk dalam dafatar liburan, plus Pekan Raya Jakarta. Tapi setelah aku pindah Jakarta malah belum pernah ke tempat-tempat itu L


Anyway, ibu Uning bilang jam 9 sudah sampai di gerbang TMII. Karena aku gak mau setor badan aja tiap kali pergi piknik dan jalan-jalan bareng dengan Technonatura, maka aku bertekad harus membawa sesuatu untuk paling tidak kakak-kakak-nya. Melihat kondisi ayam yg sudah direbus tapi belum diolah, aku putuskan bikin risoles ragout aja, tinggal beli kulitnya aja, soale udah gak punya tenaga untuk bikin kulit sendiri.


Rabu pagi aku menyelesa ika n risoles-ku, sedangkan bekal piknik sudah siap. Bekal yang istimewa, nasi uduk, hehehehe. Karena warung nasi uduk Mpok Yayah yg ada persis di depan rumah sudah buka kembali, jadi aku putuskan untuk menu lunch di TMII nasi uduk aja. Jam 7.30 aku belum selesai juga menggoreng risoles jadi aku putuskan menelpn ibu Uning setelah kerjaanku selesai. 15 menit kemudian risoles dah mateng semua dan aku juga udah mandi trus telpon bu Uning untuk menanyakan “Kalau mau ke TMII itu lewat m ana ?” waduhhhh aku bener-bener gak tahu mesti lewat m ana . Mau lewat buncit dah kebayang macetnya ( ana k- ana k dah masuk sekolah sih…. L sigh….) tapi kalau lewat Simatupang juga gak tahu jalan, dah gitu mas Tras masih di bandung lagi…. Akhirnya jam 8.10 aku berangkat ke TMII lewat buncit. Alhamdulillah AC mobil dah bener, power steering juga udah enak, tinggal ardio aja nih yg mesti dibenerin, sehingga perjal ana n lewat warung buncit yg macet dan antri seperti biasa jadi tidak bikin bete, apalagi ada hiburan kecil yg tidak bisa diam duduk manis (tebak siapa…..Nadya)


Jam 9.05 aku dah sampai di TMII dan sudah parkir dengan enak di depan stasiun C skylift. Aku telpon bu Uning rupanya ana k- ana k Technonatura masih di Griya…!!!! Waduh…enaknya ngapain ya sama Nadya yang keukeuh bilang “Nadya mau ke taman mini bunda” padahal sudah d ika sih tahu inilah taman mini J


Akhirnya naik skylift aja deh, itung-itung yg paling deket dengan tempat aku parkir. Sekalian ngetes Nadya berani gak ya. Mungkin karena dia belum punya pengalaman buruk maka Nadya asik-asik aja naik kereta gantung (skylift), beda banget sama om-nya (Fariz) yg stress berat waktu naik skylift menuju Sentosa Island di Singapore beberapa tahun yg lalu. Saking stress-nya Fariz duduk kaku terpaku di kursi, sementara kemarin Nadya riang banget, pindah posisi duduk bolak-balik, aku yang stress !!!! Hahahaha


 

Setelah itu jalan-jalan ke anjungan-anjungan. Cuma karena aku naik mobil sembari nyetir jadi susah kalau mau nunjukin Nadya sesuatu, ditambah lagi Nadya juga kaya’nya kehausan melulu. Akhirnya pemberhentian selanjutnya adalah Pusat Peraga Iptek. Bayar lagi tapi lebih murah dari skylift (naik skylift 20.000/orang kalau masuk PPIptek 8500/orang). Enaknya di sini bisa main-main tapi sebetulnya kita sedan belajar juga (bagi yang tahu, hihihi sok pinter banget sih aku ini, padahal mah main-main aja juga gak dilarang), tapi karena bukan hari libur jadi suas ana sepiiii banget. Enak sih sepi bisa main sesuatu sepuasnya tapi kalau dah masuk ke ruangan  yg kosong melompong tanpa petugasnya pun jadi gak enak juga J (jadi ingt museum Mpu Tantular di Surabaya yg sepi banget, trus agak ngeri karena yg disimpan benda-benda sejarah dan kuno, masih ada gak ya museum itu ? ) Karena konsepnya main jadi Nadya seneng banget, dah gitu kan ruangannya lega, luas dan lapang jadi Nadya bisa berlarian kes ana -kemari.


Nadya dan alat peraga tsunami. Seneng banget Nadya memompa air untuk melihat bagaimana tsunami terjadi, Nadya sih gak tertarik dengan apa itu tsunami tapi dia suka aja mompa :)



Jam 10.45 aku telpon lagi ibu Uning untuk mengetahui posisi, rupanya mereka sudah dekat dengan TMII tapi belum sampai. Ya… masih nunggu lagi deh, tapi gak lama kemudian dah kelihatan mobil kak Emil, jadi aku ngikuti mobil itu dan akhirnya berhenti di Akuarium Air Tawar.


Tiket masuknya 8500/orang tapi aku dibayarin sama bu Uning, masuk rombongan Technonatura katanya, wah…terimakasih bu.




Begitu masuk ke dalam akuarium sudah disambut dengan akuarium yang berbentuk seperti gapura besar dan menyambung (seperti di Sea world tapi bukan berupa tunnel) dan masya Allah itu ika nnya segedhe aku….. itu ika n sungai lho. Bentuknya seperti ika n Patin, hitam, berpatil, tapi benar-benar besarrrr.. Kemudian masuk ke dalam akuarium air tawar yang gelap dan dingin itu, disuguhi bermacam-macam mahkluk Allah swt yang hidup di dalam air tawar, misalnya sungai (hulu dan hilir), tambak, d ana u. Ada yg namanya labi-labi, keluarga Chelonia (aku ingetnya Chelonia mydas alias penyu hijau) tapi cangkangnya empuk dan warnanya albino. Penyu itu selebar tampah (mungkin lebih lebar lagi). Terus ada ika n dari sungai Amazon yg panjangnya bisa mencapai 4,5 meter (kaya’nya aku dah pernah lihat ika n ini di kebon binatang surabaya bbrp tahun yg lalu deh, maklumlah begitu punya cucu papaku jadi senang ngajak cucunya ke kebon binatang surabaya ).


Subh ana llah…. Ikan- ika n itu merupakan bukti kebesaran Allah swt bagi yg memikirkannya, bener gak ????



Adzan Dhuhur berkumandang dan kita sholat di auditorium akuarim itu dan setelah itu lunch time… Meskipun aku udah bekal nasi uduk untuk piknik tapi rupanya Nadya udah disuapin mbak Yati (asistenya ibu Uning) berbarengan dengan Hisyam, jadi akhirnya aku yg makan nasi uduk itu. Nyam..nyam.. nyam dah lama gak piknik jadi enak banget, asyik banget. Eh rupanya bu Uning juga membawa bermacam-macam mak ana n, bener-bener piknik yang well prepared. Ada rujak, ada puding,ada jelly, ada es buah, pokoknya kalau ada kunjungan keluar hampir dipast ika n ada acara pikinik.


Dan setiap kali ada piknik selalu ada……games…. Ini dia games atau permainan yang sudah dirancang kak Didi. Kak Didi sudah menyiapkan balon-balon, kemudian dengan senang hati kak Didi meniup balon itu 1 per 1 (gak capek tuh kak J) sampai akhirnya sang balon di ika tkan ke kaki masing-masing ana k. Tugasnya adalah menginjak balon di kaki orang lain sampai meletus tapi jangan sampai balon yg ada di kakinya sendiri diinjak orang. Wah…seru…seru banget. Untuk sejenak ana k- ana k bisa melupakan obsesi memancing ika n. Yup, begitu tahu ada d ana u di halaman akuarium air tawar itu langsung deh ana k- ana k berusaha memancing ika n yg ada di d ana u itu. Bverhasilkah ana k- ana k ? Tidak, tetapi kesenangan serta kesempatan yg diperoleh untuk memancing dengan tali mungkin membuat mereka gembira dengan cara tersendiri J



Setelah lunch selesai kita mampir dulu ke Taman Serangga, karena memang tiket dari akuarium air tawar bisa digunakan juga ke Taman Serangga. Di situ berbagai macam serangga ditampilkan dalam display yang menarik, apalagi kupu-kupu. Tak lupa juga akhirnya aku tahu bentuk atau wujud fisik kepiting kenari. Tempo hari waktu mas Tras ke Kendari dia cerita melihat kepiting Kenari yg menurutnya sama sekali tidak mirip kepiting. Kepiting yg pandai naik pohon kelapa itu memang tampangnya seperti monster, kalau gak percaya bisa browsing ke google. Oh iya kupu-kupunya juga bagus, diatur sedemikian rupa sehingga menarik. Akhirnya jam 3 sore ana k- ana k melanjutkan acara dengan melihat-lihat anjungan-anjungan yg ada di TMII sedangkan aku langsung pulang, karena sejak jam 9 aku udah di TMII.


Secara keseluruhan acara jalan-jalan ke TMII-nya menyenangkan, atau jangan-jangan aku aja ya yg suka jalan-jalan ke tempat yg tidak umum ya (misalnya perpustakaan, museum, taman hutan raya) karena aku ana k biologi ? Trus ruangan auditorium di akuarium air tawar, ruang pamer di taman serangga, mengingatkanku akan lorong gedung biologi yg lama, di lantai 2 berisi lemari-lemari kaca yang penuh dengan spesimen-spesimen yang menarik untuk dilihat dan persis seperti yang ada di TMII tadi. Terima kasih kepada bu Uning dan kakak-kakak di Technonatura, maaf kalau namanya tidak tertulis, nulisnya masih pagi mumpung Nadya belum bangun. Oh iya, foto Tchnonatura aku upload di photobucket.com aja ya, biar banyak dan lebih enak lihatnya, ntar kalau sudah jadi bisa dipublish di milis technonatura :)








Posted by rina rinso in 01:01:41 | Permalink | Comments (11)

Thursday, November 10, 2005

Idul Fitri 1426 H

Masih dalam bulan Syawal, perkenankan keluarga Rustamaji mengucapkan
Taqabalallahu mina wa minkum
Maaf kalau Rina (yg nulis di blog ini) sering salah kata dan menyinggung hati.

Thursday, November 10, 2005

Dari blog lama : Oktober 2005

Tuesday, October 25, 2005

Bubar Xmods

Hari ini aku bener-bener sok sibuk, biasanya setelah sahur aku langsung tewas lagi tapi pagi tadi aku bikin dadar untuk kulit risoles. Trus pagi menjelang siang yg biasanya dapat dhuha dan tadarusan sedikit malah aku isi dengan mengisi risoles, hehehe. Alhamdulillah ludes, karena aku emang memaksa :) )
Jam 17.15 aku sudah nongkrong di Pizza Hut Pasar Festival Kuningan, sengaja aku bawa Nadya supaya bisa mengisi waktu daripada bengong di situ sendirian. Aku pesenin spaghetti large untuk Nadya dan habis !!!! Tinggal saus dagingnya saja yg disisain Nadya buatku :)
Tepat adzan maghrib berkumandang mas Indroo datang, karena aku belum pesen minuman untuknya maka aku sodorin amris extravaganza-ku aja, hehehe maksa banget ya aku. Gak lama kemudian Devi datang. Kemudian aku sholat maghrib di mushola deket situ dan pas balik gak lama kemudian Ike yang datang. Sekitar jam 19.30 Dini beserta suami baru datang. Setiap orang yg baru datang selalu aku todong untuk mengambil amris yg aku buat, maksa sekaleeee…




Posted by rina rinso in 17:49:38 | Permalink | Comments (4)

Saturday, October 22, 2005

Jalan-jalan

Waduh serasa turis aja euy selama di bandung ini. Sejak datang hari Kamis sampai (mungkin) ntar sore sudah banyak tempat yg aku kunjungi, padahal sebelumnya aku jarang sekali jalan-jalan kalau ada di bandung, males aja, mending di rumah internetan :) )
Eh iya gara-gara ada games baru di komputer ini aku jadi betah ada di depan komputer :)

Makan malam di Cikapundung
Sabtu siang kemarin aku ke Cihampelas untuk tukar kaos. Nungki titip kaos di Sikclothing di Cihampelas. Awalnya agak ragu ke Cihampelas karena gak yakin dengan tempatnya, maklum nomer rumah di Cihampelas kan ruwet. Tapi aku berangkat juga setelah dhuhur. Rupanya Sikclothing bersebelahan dengan sekretariat Percikan Iman dimana Emil (yg kerja di Simetri) aktif di situ.
Setelah dari Cihampelas ke Merdeka dulu, Nadya belum makan siang. Waktu sudah menunjukkan pukul 15.00 tapi Nadya baru lunch. Benernya ditawarin sotoa yam tapi Nadya pilih KFC, huhuhu dasar Nadya.
Malamnya ke Cikapundung, makan sop kaki kambing. Kupikir karena Nadya baru makan jam 3 sore jadi dia gak terlalu lapar, ternyata….. dia doyan banget sop kaki kambingnya, bahkan minta nambah nasi euleuh euleuh Nadya…
Posted by rina rinso in 21:53:31 | Permalink | Comments Off

Friday, October 21, 2005

Cibaduyut

Serasa turis aja deh pekan ini di Bandung. Soalnya hari Jumat ini aku diajak jalan-jalan ke cibaduyut. Kapan ya terakhir aku ke cibaduyut ? mungkin sudah lebih dari 10 tahun yang lalu. Ngapain di cibaduyut ? Ya belanja sepatu dan sandal dong.

Orang yg ikut jalan-jalan ke cibaduyut masih sama dengan yang kemarin saat kita makan malam di san francisco jl. burangrang. Ada aku, nadya, mama, bude tik, bu nyai, endri, dan otik. Kalo kemarin kita sewa mobil dari cipaganti dan disetir sendiri, hari jumat ini kita sewa mobil yg biasanya nongkrong di stasiun KA. Mungkin mama pilih itu karena bisa sewa per-jam sedangkan kalau cipaganti rent a car mesti 24 jam.
Rupanya dibalik murah dan mudah ada 1 kekurangan, mobilnya AC-nya gak dingin, cuma ada angin aja. Plus pakai mobil carry bukan mobil kijang. Walah…kebayang deh mobil carry penuh sesak dengan orang dan tidak ada AC yg dingin. Alhamdulillah Bandung masih cukup nyaman udaranya sehingga dengan membuka sedikit jendela mobil udara segar nan sejuk meraup ke alam mobil dan membuat perjalanan di bulan ramadhan itu tidak menyebalkan.
Sesampainya di cibaduyut berderet-deret toko sepatu berdiri di tepi jalan. Bingung mau ke mana ? Hehehe aku juga bingung, tapi aku ingat 15 tahun yg lalu mbak Ririn (sepupuku yg sekarang tinggal di Manggarai) berpesan kalau mau serius beli sepatu beli ke Diana aja. Jadinya aku asal nyeletuk ke Diana aja. Ahamdulillah toko itu masih bediri dan di sekitarnya terdapat fasilitas umum yang memang aku perlukan saat itu. Ada indomart (beli minuman buat nadya yg kehausan), ada atm mandiri dan bca (untuk mama yg perlu dana segar untuk belanja, sorry mom belum bisa membelajakan keperluan untuk oleh-oleh mama).
Belanjanya heboh banget, apalgi sewaktu melihat ada sepatu seharga15.000; 10.000 bahkan ada yg 5000 rupiah. Coba deh ya, di jaman sepeti ini harga sandal sama dengan 1 liter pertamax. Meskipun kualitasnya diragukan, tetapi bude tik dan nyai yg jauh-jauh datang dari ponorogo memborong sandal murah meriah tersebut. Ada yg untuk orang di pesantren, ada yg untuk jaga rumah, ada yg beliin titipan dari suami (bude tik beliin pakde Badri terompah, trus akhirnya mama jadi kepingin beliin buat papa juga), heboh deh. Kaya’nya lebih dari 20 pasang sepatu kita beli hari itu.
Seetlah selesai sholat jumat (otik sholat jumat di masjid sekitar situ) kita beranjak pulang dan alhamdulillah begitu sampai did epan augusta hujan mengguyur bandung. Kebayang kan kalau di saat jalan-jalan tadi hujan turun, mana dah gak ada AC lagi mobilnya, hehehehe.
Kali ini aku dapat sandal, nadya juga, tak lupa beliin buat nungki dan arief juga.
Posted by rina rinso in 22:45:46 | Permalink | Comments (5)

Updated : Sate Ponorogo


Kemarin kan mama dan bude tik datang nih, membawa oleh-oleh sate ponorogo. Kok ya pas gitu ada yg tanya tentang sate ayam pak Tukri yg aku sebut-sebut sebelumnya. Mumpung wadah besek-nya belum hilang dan masih ada label sate-nya, aku tulis aja di sini, siapa tahu ada yg berminat belajar bikin sate ponorogo di rumah pak tukri.
Sate Ayam Ponorogo
H. Tukri Sobikun
Jl. Lawu I/43 K
Gang Sate
Ponorogo
Telp. (0352) 482362
Yang aku suka dari sate ayam ponorogo ini adalah, setiap tusuk satenya bebas dari potongan lemak. Aku sebel banget kalau makan sate di setiap tusuknya selalu ada 1-3 potong lemak dengan alasan supaya lebih enak. Menurutku sih supaya dia lebih murah aja menjualnya, soalnya sate ayam ponorogo ini meski tanpa lemak (kecuali kalau suka bagian kulit dimana masih ada sedikit lemak yg menempel) tapi tetep aja eunak.
Trus selain itu adlam setiap tusuk terdapat bermacam-macam jenis daging sesuai dengan selera kita. Kalau makan sate di nge-pos (isitlah lain dari warung gunung yg ada di Ponorogo) bisa milih jenis sate ke penjualnya, mau daging bagian dada semua, atau pakai bagian paha, atau mau hati aja, gimana dengan hati dan ampela, usus juga ada kalau datang pagi-pagi, kadang-kadang kalau beruntung dapat telur uritan. Glek glek…kepingin ke Ponorogo nih.
TERBARU !!!
Buat yang kepingin sate ponorogo tapi jauh dari ponorogo dan bandung, bisa coba buat sendiri. Bumbu-bumbu dan cara membuatnya ala pak Tukri bisa diklik di http://dapurnyarina.blog.com/2858872
Posted by rina rinso in 12:29:32 | Permalink | Comments (7)

Thursday, October 20, 2005

Masak Bareng untuk Amal

Hari Rabu yang lalu aku kembali ke Technonatura untuk menemani adik-adik bikin brokus dan amris. Sudah 1 pekan ini adik-adik Technonatura membuat ta’jil untuk dijual trus nantinya seluruh hasil penjualan akan disumbangkan ke anak yatim piatu.
Anak kelas 2 yg ada di bawah asuhan kak Didi subhanallah…. malah akan mengundang 10 anak yatim di hari Jumat dan mereka akan di beri bingkisan dari uang hasil penjualan ta’jil. Foto-fotonya menyusul ya, soalnya aku lagi di bandung nih dan lupa gak bawa docking untuk men-download foto dari kamera. Maklum kamera digital jaman urdu banget, seumuran dengan Nadya :)
Posted by rina rinso in 22:06:43 | Permalink | Comments Off

Ngabuburit di Bandung

Hari kamis kemarin aku ke bandung karena mama datang dari Surabaya. Selain mama ada bude Tik dan bu nyai dari ponpes Wali Songo Ponorogo. Tahu kan Ponorogo terkenal apanya…??? Reog dan sate-nya. Bude membawa 4 bungkus sate Ponorogo bikinannya pak Tukri. Setiap besek isi 50 tusuk sate ayam yg menurutku aduhai banget rasanya. 2 bungkus besek sudah diambil Fariz Jadi pagi ini aku sahur sate Ponorogo yg yummy abis.
Aku berangkat dari Jakarta jam 12 siang dan sampai di depan hotel Augusta 14.35, lumayanlah untuk ukuran mobil tua seperti Feroza. Kemudian mampir sebentar ke Augusta trua abis gitu langsung menuju Cikutra Baru. Malam ini makan di San Fransisco Burangrang, ternyata oh ternyata di samping batagor Riri sudah berdiri tempat makan baru. Ckckckck Bandung memang tempat makan yg tidka kurang pilihan, tinggal siapkan saja dananya untuk mencoba tempat makan itu :)
Posted by rina rinso in 21:57:03 | Permalink | Comments Off

Saturday, October 15, 2005

Bubar di Depok

Awalnya aku terlibat dengan ibu-ibu ini karena keseringan posting tentang Technonatura, jadi aku ditarik untuk bergabung di milis ini.
Baru juga ikut 2 bulan sudah ada undangan untuk bubar alias buka bareng di Depok. Karena kupikir gak jauh dari Technonatura maka aku meng-iyakan dan berusaha datang tepat waktu. Biasa…sok kasih first impression yg bagus hehehehe.

Kemarin sore saat berangkat dari rumah di Warung Jati Timur mendung yang gelap sudah menggantung, seolah-olah tinggal menunggu aba-aba untuk menjatuhkan beribu-ribu liter air hujan ke permukaan jakarta. Akan tetapi karena daku sudah bertekad untuk menepati janji maka aku bertekad bulat. Alhamdulillah jalanan menuju Margonda tidak macet parah, macet juga gak, relatif lancar. Nadya yang sudah segar karena sudah tidur siang dan sudah mandi sore, menikmati udara hujan dengan asik. Sementara aku deg-deg-an mulu, maklum dah lama gak nyetir dalam kondisi hujan. Perjalanan rumah-technonatura memakan waktu 40 menit, jadi jam 16.40 aku sudah di margonda dan langsung buka internet. Sejak GPRS Matrix yg unlimited 200 ribu dihapus aku gak bisa akses internet lagi dari rumah :(( Yang pertama aku buka adalah mailbox di yahoo untuk melihat acaranya di mana. Geblek banget ya, aku gak tahu bubar dimana pada hari H-nya. Setelah membaca dan mendelete e-mail yg buanyak itu aku segera bergegas menuju Steak n Shake. Di manakah itu ? Ah ntar juga kelihatan, gitu pikirku. Diiringi gerimis dan tanya Nadya (bunda mau kemana ?) aku berangkat menuju tempat bubar. Naik angkot aja deh, kupikir jalan pakai mobil di margonda gak nyaman, lagian jarak technonatura dengan steak n shake juga gak jauh.
Tak kuduga….. tak kusangka….. di antara puluhan angkot yg lewat aku pilih yg satu itu (benernya nyesel juga sih soali ternyata angkotnya penuh, jadi aku mesti duduk persis di pinggir pintu sebagai penjaga pintu) aku ketemu sama mas Nanang, sepupuku. Rumah mas Nanang di Pesona Kahyangan. Yang aku herankan, kok mas Nanang naik angkot ya…??? Abis naik kereta ntar kelamaan di jalan dik, gitu katanya. trus crita-crita dengan asik di angkot sampai aku harus turun di tempat tujuanku Stake n Shake.Tempat ini juga yg tahu mas Nanang, jadi yg nyetop angkot mas Nanang karena aku gak tahu.
Begitu aku turun dan sampai di tempat celingak-celinguk…. kok tampang anak-anak muda semua ya…atau jangan-jangan ibu-ibu DI Depok emang masih muda-muda semua, aduhhhhh ntar gimana dong. Trus dengan still yakin aku tanya ke kasir tentang pesenan meja, katanya sih di situ ada ada istilah reservasi. Waaaaa…gimana dong. Akhirnya aku ambil kursi dan duduk di tempat deket pintu, siapa tahu ada wajah yang aku kenal (terus terang, yang aku kenal sih cuma Mbak Ita aja yg ikutan NCC juga, aku pernah ketemu mbak Ita di markas NCC waktu kursus roti donat).10 menit tidak ada penampakan dari ibu-ibu akhirnya aku pesen minum dan makan. Ya ampun… gak salah kalau banyak anak-anak muda makan di sini, harga makanannya murah banget. Dengan 7500 bisa dapat steak ikan.
17.30 ada yg masuk ke warung. Wah…aku curiga nih, kok tidak bergaya seperti mahasiswi atau pelajar yg ada di sekitarku. Aku sapa “Mbak ibu DI Depok ya ?” Itulah kontak pertamaku dengan ibu DI Depok, dengan Ena. Akhirnya berturut-turut datang Lilik, Windi dan Nenny, kemudian ada mbak Christine dan akhirnya diputuskan tempat untuk kopdar pindah ke cwi mie malang di gerbang Pesona Kahyangan.
Di sana sudah menunggu Yuli (aduhhhh ibu-ibu maaf ya kalau daku salah nulis nama, atau tolong deh kirim e-mail japri ke aku supaya urutan namanya bener) trus siapa lagi yg datang urutannya ya…aku gak ingat. Yang aku inget justru ada ibu-ibu muda yg sedang hamil nunggu di depan pintu restoran cwi mie malang itu, hehehe itukan Rina Pangkey istrinya Pri. Setelah say hai sebentar aku kembali ke tempat dan sholat maghrib.

Setelah sholat ada acara makan mie (kecuali aku yg makan steak ikan, abis dah terlanjur pesen makan di steak n shake) trus icip-icip barang dagangannya Windi. Ada juga acara kocok nomer arisan, hehehe ibu-ibu nih.

Jam 19.30 aku pamit untuk balik ke technonatura karena disana anak dan suamiku menunggu, hehehe menunggu bunda dan istri yang sedang kopdar.
Udah dulu ya bu, mau of sementara dari nge-blog, cari alternatif nginternet yg murah meriah nih. See you soon.

Posted by rina rinso in 09:11:42 | Permalink | Comments (6)

Tuesday, October 4, 2005

Menega Cafe

Teor bom kembali terjadi di Bali. Salah satunya terjadi di Menega Cafe di Jimbaran. 2 tahun yang lalu aku pernah makan malam di situ bersama Fetri dan keluarganya. Waktu itu malam minggu juga, pengunjung Menega cafe memang jauh lebih banyak daripada pengunjung cafe lain di sepanjang pantai Jimbaran. Berikut sedikit kenangan makan malam di Menega Cafe.



Thursday, November 3, 2005

Dari blog lama : September 2005

Friday, September 30, 2005

Welcome Ramadhan

Alhamdulillah, sebentar lagi ramadhan kan tiba. Bulan yang dinanti-nanti bulan yang penuh rahmat.
Sebelum memulainya, ijinkan keluarga Rustamaji memohon maaf apabila ada salah tulis, salah memilih kata yang tertera di blog ini. Semua kesalahan itu terjadi atas kecerobohan dan kealpaan saya sebagai penjaga gawang blog ini.
Selamat menjalankan ibadah puasa.
PERINTAH DAN KEUTAMAAN PUASA RAMADHAN
” Telah bersabda Rasulullah saw. : Islam didirikan di atas lima perkara: Bersaksi bahwa tidak ada Ilah selain Allah, dan sesungguhnya Muhammad itu adalah utusan Allah. Mendirikan Shalat Mengeluarkan Zakat puasa di bulan Ramadhan Menunaikan haji ke Ka’bah. ( HR.Bukhari Muslim ).
“Diriwayatkan dari Thalhah bin ‘ Ubaidillah ra. : bahwa sesungguhnya ada seorang bertanya kepada Nabi saw. : ia berkata : Wahai Rasulullah beritakan kepadaku puasa yang diwajibkan oleh Allah atas diriku. Beliau bersabda : puasa Ramadhan. Lalu orang itu bertanya lagi : Adakah puasa lain yang diwajibkan atas diriku?. Beliau bersabda : tidak ada, kecuali bila engkau puasa Sunnah. “.
“Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra: Bahwa sesungguhnya Rasulullah saw. pernah bersabda : Ketika datang bulan Ramadhan: Sungguh telah datang kepadamu bulan yang penuh berkat, diwajibkan atas kamu untuk puasa, dalam bulan ini pintu Jannah dibuka, pintu Neraka ditutup, Setan- Setan dibelenggu. Dalam bulan ini ada suatu malam yang nilanya sama dengan seribu bulan, maka barangsiapa diharamkan kebaikannya ( tidak beramal baik didalamnya), sungguh telah diharamkan (tidak mendapat kebaikan di bulan lain seperti di bulan ini). ( HR. Ahmad, Nasai dan Baihaqy. Hadits Shahih Ligwahairihi).
“Diriwayatkan dari Urfujah, ia berkata : Aku berada di tempat ‘Uqbah bin Furqad, maka masuklah ke tempat kami seorang dari Sahabat Nabi saw. ketika Utbah melihatnya ia merasa takut padanya, maka ia diam. Ia berkata: maka ia menerangkan tentang puasa Ramadhan ia berkata : Saya telah mendengar Rasulullah saw bersabda tentang bulan Ramadhan: Di bulan Ramadhan ditutup seluruh pintu Neraka, dibuka seluruh pintu Jannah, dan dalam bulan ini Setan dibelenggu. Selanjutnya ia berkata : Dan dalam bulan ini ada malaikat yang selalu menyeru : Wahai orang yang selalu mencari/ beramal kebaikan bergembiralah anda, dan wahai orang-orang yang mencari/berbuat kejelekan berhentilah ( dari perbuatan jahat) . Seruan ini terus didengungkan sampai akhir bulan Ramadhan.” (Riwayat Ahmad dan Nasai )
KEUTAMAAN BERAMAL DIDALAM PUASA RAMADHAN
” Diriwayatkan dari Abi Hurairah ra. Sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda : Shalat Lima waktu, Shalat Jum’at sampai Shalat Jum’at berikutnya, puasa Ramadhan sampai puasa Ramadhan berikutnya, adalah menutup dosa-dosa (kecil) yang diperbuat diantara keduanya, bila dosa-dosa besar dijauhi.” (H.R.Muslim)
“Diriwayatkan dari Abdullah bin Amru, bahwa sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda: puasa dan Qur’an itu memintakan syafa’at seseorang hamba di hari Kiamat nanti. puasa berkata : Wahai Rabbku,aku telah mencegah dia memakan makanan dan menyalurkan syahwatnya di siang hari, maka berilah aku hak untuk memintakan syafa’at baginya. Dan berkata pula AL-Qur’an : Wahai Rabbku aku telah mencegah dia tidur di malam hari ( karena membacaku ), maka berilah aku hak untuk memintakan syafaat baginya. Maka keduanya diberi hak untuk memmintakan syafaat.” ( H.R. Ahmad, Hadits Hasan).
“Diriwayatkan dari Sahal bin Sa’ad : Sesungguhnya Nabi saw telah bersabda : bahwa sesungguhnya bagi Jannah itu ada sebuah pintu yang disebut ” Rayyaan”. Pada hari kiamat dikatakan : Dimana orang yang puasa? ( untuk masuk Jannah melalui pintu itu), jika yang terakhir diantara mereka sudah memasuki pintu itu, maka ditutuplah pintu itu.” (HR. Bukhary Muslim).
Rasulullah saw. bersabda : Barangsiapa puasa Ramadhan karena beriman dan ikhlas, maka diampuni dosanya yang telah lalu dan yang sekarang ( HR.Bukhary Muslim).
CARA MENETAPKAN AWAL DAN AKHIR PUASA RAMADHAN
“Diriwayatkan dari Ibnu Umar ra. beliau berkata : Manusia sama melihat Hilal (bulan sabit), maka akupun mengabarkan hal itu kepada Rasululullah saw. Saya katakan : sesungguhnya saya telah melihat Hilal. Maka beliau saw. puasa dan memerintahkan semua orang agar puasa.” ( H.R Abu Dawud, Al-Hakim dan Ibnu Hibban).(Hadits Shahih).
“Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. Bahwa sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda: Mulailah puasa karena melihat ru’yah dan berbukalah ( akhirilah puasa Ramadhan ) dengan melihat ru’yah. Apabila awan menutupi pandanganmu, maka sempurnakanlah bulan Sya’ban selama Tiga Puluh hari.” ( HR. Bukhary Muslim).
RUKUN PUASA RAMADHAN
“Adiy bin Hatim berkata : Ketika turun ayat ; artinya (…hingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam…), lalu aku mengambil seutas benang hitam dan seutas benang putih, lalu kedua utas benang itu akau simpan dibawah bantalku. Maka pada waktu malam saya amati, tetapi tidak tampak jelas, maka saya pergi menemui Rasulullah saw. Dan saya ceritakan hal ini kepada beliau. Beliapun bersabda: Yang dimaksud adalah gelapnya malam dan terangnya siang (fajar). ” ( H.R. Bukhary Muslim).
“Rasulullah saw. bersabda : Sesungguhnya semua amal itu harus dengan niat, dan setiap orang mendapat balasan sesuai dengan apa yang diniatkan.” ( H.R Bukhary dan Muslim).
“Diriwayatkan dari Hafshah , ia berkata : Telah bersabda Nabi saw. : Barangsiapa yang tidak beniat (puasa Ramadhan) sejak malam, maka tidak ada puasa baginya .” (HR. Abu Dawud) Hadits Shahih.
YANG DIWAJIBKAN PUASA RAMADHAN
“Diriwayatkan dari Ali ra., ia berkata : Sesungguhnya nabi saw telah bersabda : telah diangkat pena ( kewajiban syar’i/ taklif) dari tiga golongan
  • Dari orang gila sehingga dia sembuh
  • dari orang tidur sehingga bangun
  • dari anak-anak sampai ia bermimpi / dewasa.”
( H.R. Ahmad, Abu Dawud, dan Tirmidzi).
YANG DILARANG PUASA RAMADHAN
“Diriwayatkan dari ‘Aisyah ra. ia berkata : Disaat kami haidh di masa Rasulullah saw, kami dilarang puasa dan diperintahkan mengqadhanya, dan kami tidak diperintah mengqadha Shalat “( H.R Bukhary Muslim).
YANG DIBERI KELONGGARAN UNTUK TIDAK PUASA RAMADHAN
“Diriwayatkan dari Mu’adz , ia berkata : Sesungguhnya Allah swt telah mewajibkan atas nabi untuk puasa, maka DIA turunkan ayat ( dalam surat AL-Baqarah : 183-184), maka pada saat itu barangsiapa mau puasa dan barangsiapa mau memberi makan seorang miskin, keduanya diterima. Kemudian Allah menurunkan ayat lain ( AL-Baqarah : 185), maka ditetapkanlah kewajiban puasa bagi setiap orang yang mukim dan sehat dan diberi rukhsah (keringanan) untuk orang yang sakit dan bermusafir dan ditetapkan cukup memberi makan orang misikin bagi oran yang sudah sangat tua dan tidak mampu puasa. ” ( HR. Ahmad, Abu Dawud, AL-Baihaqi dengan sanad shahih).
“Diriwayatkan dari Hamzah Al-Islamy : Wahai Rasulullah, aku dapati bahwa diriku kuat untuk puasa dalam safar, berdosakah saya ? Maka beliau bersabda : hal itu adalah merupakan kemurahan dari Allah Ta’ala, maka barangsiapa yang menggunakannya maka itu suatu kebaikan dan barangsiapa yang lebih suka untuk terus puasa maka tidak ada dosa baginya” ( H.R.Muslim)
“Diriwayatkan dari Sa’id Al-Khudry ra. ia berkata : Kami bepergian bersama Rasulullah saw. ke Makkah, sedang kami dalam keadaan puasa. Selanjutnya ia berkata : Kami berhenti di suatu tempat. Maka Rasulullah saw. bersabda: Sesungguhnya kamu sekalian sudah berada ditempat yang dekat dengan musuh kalian, dan berbuka lebih memberi kekuatan kepada kamu. Ini merupakan rukhsah, maka diantara kami ada yang masih puasa dan ada juga yang berbuka. Kemudian kami berhenti di tempat lain. Maka beliau juga bersabda: Sesungguhnya besok kamu akan bertemu musuh, berbuka lebih memberi kekuatan kepada kamu sekalian,maka berbukalah. Maka ini merupakan kemestian, kamipun semuanya berbuka. Selanjutnya bila kami bepergian beserta Rasulullah saw. kami puasa .” ( H.R Ahmad, Muslim dan Abu Dawud).
“Diriwayatkan dari Sa’id Al-Khudry ra. ia berkata : Pada suatu hari kami pergi berperang beserta Rasulullah saw. di bulan Ramadhan. Diantara kami ada yang puasa dan diantara kami ada yang berbuka . Yang puasa tidak mencela yang berbuka ,dan yang berbuka tidak mencela yang puasa. Mereka berpendapat bahwa siapa yang mendapati dirinya ada kekuatan lalu puasa, hal itu adalah baik dan barangsiapa yang mendapati dirinya lemah lalu berbuka,maka hal ini juga baik” (HR. Ahmad dan Muslim)
“Dari Jabir bin Abdullah : Bahwa sesungguhnya Rasulullah saw. pergi menuju ke Makkah pada waktu fathu Makkah, beliau puasa sampai ke Kurraa’il Ghamiim dan semua manusia yang menyertai beliau juga puasa. Lalu dilaporkan kepada beliau bahwa manusia yang menyertai beliau merasa berat , tetapi mereka tetap puasa karena mereka melihat apa yang tuan amalkan (puasa). Maka beliau meminta segelas air lalu diminumnya. Sedang manusia melihat beliau, lalu sebagian berbuka dan sebagian lainnya tetap puasa. Kemudian sampai ke telinga beliau bahwa masih ada yang nekad untuk puasa. Maka beliaupun bersabda : mereka itu adalah durhaka.” (HR.Tirmidzy).
“Ucapan Ibnu Abbas : wanita yang hamil dan wanita yang menyusui apabila khawatir atas kesehatan anak-anak mereka, maka boleh tidak puasa dan cukup membayar fidyah memberi makan orang miskin ” ( Riwayat Abu Dawud ). Shahih
“Diriwayatkan dari Nafi’ dari Ibnu Umar: Bahwa sesungguhnya istrinya bertanya kepadanya ( tentang puasa Ramadhan ), sedang ia dalam keadaan hamil. Maka ia menjawab : Berbukalah dan berilah makan sehari seorang miskin dan tidak usah mengqadha puasa .” (Riwayat Baihaqi) Shahih.
“Diriwayatkan dari Sa’id bin Abi ‘Urwah dari Ibnu Abbas beliau berkata : Apabila seorang wanita hamil khawatir akan kesehatan dirinya dan wanita yang menyusui khawatir akan kesehatan anaknya jika puasa Ramadhan. Beliau berkata : Keduanya boleh berbuka (tidak puasa ) dan harus memberi makan sehari seorang miskin dan tidak perlu mengqadha puasa” (HR.Ath-Thabari dengan sanad shahih di atas syaratMuslim , kitab AL-irwa jilid IV hal 19).
HAL-HAL YANG MEMBATALKAN PUASA RAMADHAN
“Dari Abu Hurairah ra.: bahwa sesungguhnya nabi saw. telah bersabda : Barangsiapa yang terlupa, sedang dia dalam keadaan puasa, kemudian ia makan atau minum, maka hendaklah ia sempurnakan puasanya. Hal itu karena sesungguhnya Allah hendak memberinya karunia makan dan minum ” (Hadits Shahih, riwayat Al-Jama’ah kecuali An-Nasai).
Dari Abu Hurairah ra. bahwa sesungguhnya Nabi saw telah bersabda : Barang siapa yang muntah dengan tidak sengaja, padahal ia sedang puasa – maka tidak wajib qadha ( puasanya tetap sah ), sedang barang siapa yang berusaha sehinggga muntah dengan sengaja, maka hendaklah ia mengqadha ( puasanya batal ). ( H.R : Abu Daud dan At-Tirmidziy )
Diriwayatkan dari Aisyah ra ia berkata : Disaat kami berhaidh ( datang bulan ) dimasa Rasulullah saw. kami dilarang puasa dan diperintah untuk mengqadhanya dan kami tidak diperintah untuk mengqadha shalat. (H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
Diriwayatkan dari Hafshah, ia berkata : Telah bersabda Nabi saw. Barang siapa yang tidak berniat untuk puasa ( Ramadhan ) sejak malam, maka tidak ada puasa baginya. ( H.R : Abu Daud ) hadits shahih.
Telah bersabda Rasulullah saw: Bahwa sesungguhnya semua amal itu harus dengan niat ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. ia berkata : Sesungguhnya seorang laki-laki berkata kepada Rasulullah saw: Ya Rasulullah saya terlanjur menyetubuhi istri saya (di siang hari) padahal saya dalam keadaan puasa ( Ramadhan ), maka Rasulullah saw bersabda : Punyakah kamu seorang budak untuk dimerdekakan ? Ia menjawab : Tidak. Rasulullah saw bersabda : Mampukah kamu puasa dua bulan berturut-turut ? Lelaki itu menjawab : Tidak. Beliau bersabda lagi : Punyakah kamu persediaan makanan untuk memberi makan enam puluh orang miskin ? Lelaki itu menjawab : Tidak. Lalu beliau diam, maka ketika kami dalam keadaan semacam itu, Rasulullah datang dengan membawa satu keranjang kurma, lalu bertanya : dimana orang yang bertanya tadi ? ambilah kurma ini dan shadaqahkan dia. Maka orang tersebut bertanya : Apakah kepada orang yang lebih miskin dari padaku ya Rasulullah ? Demi Allah tidak ada diantara sudut-sudutnya ( Madinah ) keluarga yang lebih miskin daripada keluargaku. Maka Nabi saw. lalu tertawa sampai terlihat gigi serinya kemudian bersabda : Ambillah untuk memberi makan keluargamu. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
HAL-HAL YANG BOLEH DIKERJAKAN WAKTU IBADAH PUASA RAMADHAN.
Diriwayatkan dari Aisyah ra Bahwa sesungguhnya Nabi saw. dalam keadaan junub sampai waktu Shubuh sedang beliau sedang dalam keadaan puasa, kemudian mandi. (H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
Diriwayatkan dari Abi Bakar bin Abdurrahman, dari sebagian sahabat-sahabat Nabi saw. ia berkata kepadanya : Dan sungguh telah saya lihat Rasulullah saw. menyiram air di atas kepala beliau padahal beliau dalam keadaan puasa karena haus dan karena udara panas. ( H.R : Ahmad, Malik dan Abu Daud )
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra. Bahwa sesungguhnya Nabi saw berbekam sedang beliau dalam keadaan puasa. (H.R : Al-Bukhary ) .
Diriwayatkan dari Aisyah ra Adalah Rasulullah saw mencium ( istrinya ) sedang beliau dalam keadaan puasa dan menggauli dan bercumbu rayu dengan istrinya ( tidak sampai bersetubuh ) sedang beliau dalam keadaan puasa, akan tetapi beliau adalah orang yang paling kuat menahan birahinya. ( H.R : Al-Jama’ah kecuali Nasa’i) hadits shahih.
Diriwayatkan dari Abdullah bin Furuuj : Bahwa sesungguhnya ada seorang wanita bertanya kepada Ummu Salamah ra. Wanita itu berkata : Sesungguhnya suami saya mencium saya sedang dia dan saya dalam keadaan puasa, bagaimana pendapatmu ? Maka ia menjawab : Adalah Rasulullah r pernah mencium saya sedang beliau dan saya dalam keadaan puasa. ( H.R : Aththahawi dan Ahmad dengan sanad yang baik dengan mengikut syarat Muslim ).
Diriwayatkan dari Luqaidh bin Shabrah : Sesungguhnya Nabi saw bersabda : Apabila kamu beristinsyaaq ( menghisap air ke hidung ) keraskan kecuali kamu dalam keadaan puasa. ( H.R :Ashhabus Sunan )
Perkataan ibnu Abbas : Tidak mengapa orang yang puasa mencicipi cuka dan sesuatu yang akan dibelinya ( Ahmad dan Al-Bukhary ).
ADAB-ADAB PUASA RAMADHAN.
Diriwayatkan dari Umar bin Khaththab ra. telah bersabda Rasulullah saw: Apabila malam sudah tiba dari arah sini dan siang telah pergi dari arah sini, sedang matahari sudah terbenam, maka orang yang puasa boleh berbuka. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
Diriwayatkan dari Sahal bin Sa’ad : Sesungguhnya Nabi saw telah bersabda : Manusia ( ummat Islam ) masih dalam keadaan baik selama mentakjilkan(menyegerakan) berbuka. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim)
Diriwayatakan dari Anas ra., ia berkata : Rasulullah saw berbuka dengan makan beberapa ruthaab (kurma basah ) sebelum shalat, kalau tidak ada maka dengan kurma kering, kalau tidak ada maka dengan meneguk air beberapa teguk. ( H.R : Abu Daud dan Al-Hakiem )
Diriwayatkan dari Salman bin Amir, bahwa sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda : Apabila salah seorang diantara kamu puasa hendaklah berbuka dengan kurma, bila tidak ada kurma hendaklah dengan air, sesungguhnya air itu bersih. ( H.R : Ahmad dan At-Tirmidzi )
Diriwayatkan dari Ibnu Umar : Adalah Nabi saw. selesai berbuka Beliau berdo’a (artinya) telah pergi rasa haus dan menjadi basah semua urat-urat dan pahala tetap ada Insya Allah. ( H.R : Ad-Daaruquthni dan Abu Daud hadits hasan )
Diriwayatkan dari Anas, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah saw: Apabila makan malam telah disediakan, maka mulailah makan sebelum shalat Maghrib, janganlah mendahulukan shalat daripada makan malam itu ( yang sudah terhidang ). ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
Diriwayatkan dari Anas bin Malik ra: Sesungguhnya Rasulullah saw. telah bersabda : Makan sahurlah kalian karena sesungguhnya makan sahur itu berkah. (H.R : Al-Bukhary )
Diriwayatkan dari Al-Miqdam bin Ma’di Yaqrib, dari Nabi saw. bersabda : Hendaklah kamu semua makan sahur, karena sahur adalah makanan yang penuh berkah. ( H.R : An-Nasa’i )
Diriwayatkan dari Zaid bin Tsabit t berkata : Kami bersahur bersama Rasulullah saw. kemudian kami bangkit untuk menunaikan shalat ( Shubuh ). saya berkata : Berapa saat jarak antara keduanya ( antara waktu sahur dan waktu Shubuh )? Ia berkata : Selama orang membaca limapuluh ayat. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
Diriwayatkan dari Amru bin Maimun, ia berkata : Adalah para sahabat Muhammad saw. adalah orang yang paling menyegerakan berbuka dan melambatkan makan sahur. ( H.R : Al-Baihaqi )
Telah bersabda Rasulullah saw: Apabila salah seorang diantara kamu mendengar adzan dan piring masih di tangannya janganlah diletakkan hendaklah ia menyelesaikan hajatnya ( makan/minum sahur )daripadanya. (H.R : Ahmad dan Abu Daud dan Al-Hakiem )
Diriwayatkan dari Abu Usamah ra. ia berkata : Shalat telah di’iqamahkan, sedang segelas minuman masih di tangan Umar ra. beliau bertanya : Apakah ini boleh saya minum wahai Rasulullah ? Beliau r.a menjawab : ya, lalu ia meminumnya. ( H.R Ibnu Jarir )
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra. ia berkata :Adalah Rasulullah saw. orang yang paling dermawan dan beliau lebih dermawan lagi pada bulan Ramadhan ketika Jibril menemuinya, dan Jibril menemuinya pada setiap malam pada bulan Ramadhan untuk mentadaruskan beliau saw. al-qur’an dan benar-benar Rasulullah saw. lebih dermawan tentang kebajikan ( cepat berbuat kebaikan ) daripada angin yang dikirim.(HR Al-Bukhary )
Diriwayatkan dari Abu Hurairah, ia berkata :Adalah Rasulullah saw. menggalakkan qiyamullail (shalat malam ) di bulan Ramadhan tanpa memerintahkan secara wajib, maka beliau bersabda : Barang siapa yang shalat malam di bulan Ramadhan karena beriman dan mengharapkan pahala dari Allah, maka diampuni baginya dosanya yang telah lalu. ( H.R : Jama’ah )
Diriwayatkan dari Aisyah ra. Sesungguhnya Nabi saw. apabila memasuki sepuluh hari terakhir ( bulan Ramadhan ) beliau benar-benar menghidupkan malam ( untuk beribadah ) dan membangunkan istrinya ( agar beribadah ) dengan mengencangkan ikatan sarungnya (tidak mengumpuli istrinya ). ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
Diriwayatkan dari Aisyah, ia berkata : Adalah Nabi saw. bersungguh-sungguh shalat malam pada sepuluh hari terakhir ( di bulan Ramadhan ) tidak seperti kesungguhannya dalam bulan selainnya. ( H.R : Muslim )
Diriwayatkan dari Abu salamah din Abdur Rahman, sesungguhnya ia telah bertanya kepada Aisyah ra: Bagaimana shalat malamnya Rasulullah saw di bulan Ramadhan ? maka ia menjawab : Rasulullah saw tidak pernah shalat malam lebih dari sebelas raka’at baik di bulan Ramadhan maupun di bulan lainnya, caranya: Beliau shalat empat raka’at jangan tanya baik dan panjangnya, kemudian shalat lagi empat raka’at jangan ditanya baik dan panjangnya, kemudian shalat tiga raka’at. ( H.R : Al-Bukhary,Muslim dan lainnya )
Diriwayatkan dari Aisyah ra. ia berkata : Adalah Rasulullah saw. apabila bangun shalat malam, beliau membuka dengan shalat dua raka’at yang ringan, kemudian shalat delapan raka’at, kemudian shalat witir. ( H.R : Muslim )
Diriwayatkan dari Ibnu Umar ia berkata : Ada seorang laki-laki berdiri lalu ia berkata : Wahai Rasulullah bagaimana cara shalat malam ? Maka Rasulullah r. menjawab : Shalat malam itu dua raka’at dua raka’at. Apabila kamu khawatir masuk shalat Shubuh, maka berwitirlah satu raka’at. ( H.R Jama’ah)
Dari Aisyah ra. ia berkata : Sesungguhnya Nabi saw shalat di masjid, lalu para sahabat shalat sesuai dengan shalat beliau ( bermakmum di belakang ), lalu beliau shalat pada malam kedua dan para sahabat bermakmum dibelakangnya bertambah banyak, kemudian pada malam yang ketiga atau yang keempat mereka berkumpul, maka Rasulullah saw tidak keluar mengimami mereka. Setelah pagi hari beliau bersabda : Saya telah tahu apa yang kalian perbuat, tidak ada yang menghalangi aku untuk keluar kepada kalian ( untuk mengimami shalat ) melainkan aku khawatir shalat malam ini difardhukan atas kalian. Ini terjadi pada bulan Ramadhan. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
Dari Ubay bin Ka’ab t. ia berkata : Adalah Rasulullah saw. shalat witir dengan membaca : Sabihisma Rabbikal A’la )dan ( Qul ya ayyuhal kafirun) dan (Qulhu wallahu ahad ). ( H.R : Ahmad, Abu Daud, Annasa’i dan Ibnu Majah )
Diriwayatkan dari Hasan bin Ali t. ia berkata : Rasulullah saw. telah mengajarkan kepadaku beberapa kata yang aku baca dalam qunut witir : ( artinya ) Ya Allah berilah aku petunjuk beserta orang-orang yang telah engkau beri petunjuk, berilah aku kesehatan yang sempurna beserta orang yang telah engkau beri kesehatan yang sempurna, pimpinlah aku beserta orang yang telah Engkau pimpin, Berkatilah untukku apa yang telah Engkau berikan, peliharalah aku dari apa yang telah Engkau tentukan. Maka sesungguhnya Engkaulah yang memutuskan dan tiada yang dapat memutuskan atas Engkau, bahwa tidak akan hina siapa saja yang telah Engkau pimpin dan tidak akan mulia siapa saja yang Engkau musuhi. Maha agung Engkau wahai Rabb kami dan Maha Tinggi Engkau. ( H.R : Ahmad, Abu Daud, Annasa’i, At-Tirmidzi dan Ibnu Majah )
Dari Abu Hurairah ra. bahwa Nabi saw. bersabda :Barang siapa yang shalat malam menepati lailatul qadar, maka diampuni dosanya yang telah lalu. ( H.R : Jama’ah )
Diriwayatkan dari Aisyah ra. Sesungguhnya Rasulullah saw. telah bersabda  : berusahalah untuk mencari lailatul qadar pada sepuluh malam terakhir. (H.R : Muslim )
Diriwayatkan dari Ibnu Umar ra. ia berkata : Dinampakkan dalam mimpi seorang laki-laki bahwa lailatul qadar pada malam kedua puluh tujuh, maka Rasulullah saw. bersabda : Sayapun bermimpi seperti mimpimu, ( ditampakkan pada sepuluh malam terakhir, maka carilah ia ( lailatul qadar ) pada malam-malam ganjil. ( H.R : Muslim )
Diriwayatkan dari Aisyah ra. ia berkata : Saya berkata kepada Rasulullah saw. Ya Rasulullah, bagaimana pendapat tuan bila saya mengetahui lailatul qadar,apa yang saya harus baca pada malam itu ? Beliau bersabda : Bacalah ( artinya ) Yaa Allah sesungguhnya Engkau maha pemberi ampun, Engkau suka kepada keampunan maka ampunilah daku. (H.R : At-Tirmidzi dan Ahmad )
Diriwayatkan dari Aisyah ra. ia berkata : Adalah Rasulullah saw mengamalkan i’tikaf pada sepuluh hari terakhir pada bulan Ramadhan sampai beliau diwafatkan oleh Allah Azza wa Jalla. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
Diriwayatkan dari Aisyah ra. ia berkata : Adalah Rasulullah saw. apabila hendak beri’tikaf, beliau shalat shubuh kemudian memasuki tempat i’tikafnya.  ( H.R :Jama’ah kecuali At-Tirmidzi )
Diriwayatkan dari Aisyah ra. ia berkata : Adalah Rasulullah saw. apabila beri’tikaf , beliau mendekatkan kepalanya kepadaku, maka aku menyisirnya, dan adalah beliau tidak masuk ke rumah kecuali karena untuk memenuhi hajat manusia ( buang air, mandi dll…) ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )
Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. ia berkata : Telah bersabda Rasulullah saw: Setiap amal anak bani Adam adalah untuknya kecuali puasa, ia adalah untukku dan aku yang memberikan pahala dengannya. Dan sesungguhnya puasa itu adalah benteng pertahanan, pada hari ketika kamu puasa janganlah berbuat keji , jangan berteriak-teriak ( pertengkaran ), apabila seorang memakinya sedang ia puasa maka hendaklah ia katakan : ” sesungguhnya saya sedang puasa” . Demi jiwa Muhammad yang ada di tanganNya sungguh bau busuknya mulut orang yang sedang puasa itu lebih wangi disisi Allah pada hari kiamat daripada kasturi. Dan bagi orang yang puasa ada dua kegembiraan, apabila ia berbuka ia gembira dengan bukanya dan apabila ia berjumpa dengan Rabbnya ia gembira karenapuasanya. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim)
Diriwayatkan dari Abu Hurairah ia berkata : Sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda : Barang siapa yang tidak meninggalkan perkataan bohong dan amalan kebohongan, maka tidak ada bagi Allah hajat ( untuk menerima ) dalam hal ia meninggalkan makan dan minumnya. ( H.R: Jama’ah Kecuali Muslim ) Maksudnya Allah tidak merasa perlu memberi pahala puasanya.
Bahwa sesungguhnya Nabi saw. bersabda kepada seorang wanita Anshar yang sering di panggil Ummu Sinan : Apa yang menghalangimu untuk melakukan haji bersama kami ? Ia menjawab : Keledai yang ada pada kami yang satu dipakai oleh ayahnya si fulan (suaminya ) untuk berhaji bersama anaknya sedang yang lain di pakai untuk memberi minum anak-anak kami. Nabi pun bersabda lagi : Umrah di bulan Ramadhan sama dengan mengerjakan haji atau haji bersamaku. ( H.R :Muslim)
Rasulullah sw. bersabda : Apabila datang bulan Ramadhan kerjakanlah umrah karena umrah di dalamnya (bulan Ramadhan ) setingkat dengan haji. (H.R : Muslim)
Posted by rina rinso in 09:10:17 | Permalink | Comments (10)

Wednesday, September 28, 2005

Sudah Lama Kosong

Dari beberapa temen nge-blog ada yang sadar kalau ternyata dah lama aku gak update blog-ku. Dan ups, ternyata bener, terakhir aku update tentang wajah baru itb. Sebetulnya sih banyak lho yang bisa aku ceritakan, cuma mungkin lagi males (hehehe). Tapi sudah 1 minggu ini aku relatif aktif nulis di dapurku lho, silahkan mampir ke sana, siapa tahu ada yang berminat pesen sesuatu kepada saya (hahaha).

Posted by rina rinso in 15:05:26 | Permalink | Comments (5)

Tuesday, September 13, 2005

Pangling

Pangling itu apa ya….. aku kurang tahu padanannya, tapi bener deh waktu tadi jalan-jalan ke itb aku jadi pangling dengan lingkungan yang ada di kampus itu.
Hari ke 2 di bandung ini aku habiskan dengan sedikit bernostalgia. Sejak pindah ke jakarta 1 tahun 8 bulan yg lalu aku jadi semakin gak pernah ke itb. Dulupun aku ke itb kalau jalan-jalan pagi dengan nadya. Kebetulan hari ke 2 ini gak banyak janji jadi aku bisa jalan-jalan.

Student center yang terang benderang, menggantikan SC lama yg kesannya gelap dan dingin. Ingat sebutan anak-anak yg suka demo, anak SC :)
Tujuan pertama adalah melihat-lihat rumah yang rencananya mau dibeli sama papa. Sudah beberapa bulan ini Toni (adikku) sudah hunting beberapa rumah di bandung. Hari ini aku diajak melihat rumah di depan Unpad, kemudian 2 lainya di daerah Antapani. Kebetulan ke Antapani aku minta sekalian dilewatkan ke Brokus Amanda. Dah bolak-balik bikin brokus tapi sampai tadi pagi aku masih belum tahu gimana itu brokus Amanda. Jaid setelah melihat rumah di Jl. Kuningan Antapani aku mampir sebentar untuk beli brokus. Aku beli yang kecil aja, 1 bungkusnya 18.000 rupiah.
Oh…begitu to rasanya brownies kukus Amanda itu, itu yg bikin aku penasaran. Sudah ada beberapa resep brokus yg aku coba dan karena belum tahu gimana itu brokus Amanda aku jadi penasaran. Sejak tadi siang penasaran itu sudah terobati dan rasanya sudah cukup 1 kali itu aja beli brokus Amanda.

Kemudian balik lagi ke rumah dan brokus-nya dibagi-bagi. Kebetulan banyak orang di kantor jadi semua dapat meski hanya 1 iris kecil. Tunggu ya sampai aku bikin yg buanyak :) Ntar 1 orang bisa bawa 1 loyang oval brokus, he he he gak ding, terlalu banyak, ntar aku yg gempor di dapur :) )
Setelah acara bagi brokus selesai Nadya mulai gelisah. Biasanya kalau ada komputer dia langsung minta main pbskids.org tapi karena kalau siang hari semua komputer di rumah ini dipakai untuk kerja, jadi Nadya gangguin om yg sedang kerja. Untuk menghindari kekacauan yang lebih besar akhirnya aku ajaka Nadya jalan-jalan.
Awalnya agak bingung dengan jalan di bandung yg banyak berubah, itulah salah satu yang bikin aku pangling dengan lingkungan di sekitar cikutra. Tapi setelah tahu aku jadi menikmati. Angkot berwarna hijau yg selalu gak sopan di jalan kali ini tidak membuatku sebel tapi aku berusaha menikmati semunya mumpung masih di bandung. Sudah lama gak jalan di sepanjang Dago jadi aku putuskan untuk lewat Dipati Ukur dan turun ke bawah. Jalan pelan-pelan di siang hari di hari kerja di bandung ternyata enak juga ya. Udaranya yang adem dan sejuk (dibandingkan dengan jakarta atau surabaya) yang membuatku betah tinggal di bandung. Sampai akhirnyadi depan RS Borromeus aku belokkan mobil dan Nadya ku ajak jalan-jalan ke sekolahnya bunda.
Lahan parkir mobil di itb rupanya memakan banyak tempat. Lapangan aula barat dan timur dipangkas dan diberi blok untuk bisa menjadi lahan parkir mobil-mobil yg menunggu tuan dan nona-nya yang sedang menuntut ilmu di jl. Ganesha no 10 itu. Mobilku berhasil dapat parkir di lapangan aula barat. Dari lapangan itu aku bergerak menuju ke Utara, maksud hati mau ke Biologi tapi apa daya Biologi jauh dari lapangan aula barat. Akhirnya aku putuskan untuk belok ke Fisika melewati ruang kuliah-ku kalkulus saat tpb (kalau gak salah ruangan astronomi) kemudian akhirnya sampa di student center. Sempat kaget dengan pemandangan yang berubah total. Student center (SC) yg kukenal hitam, kumuh, gelap dan angker saat ini menjelma menjadi suatu kompleks yang sangat “ringan”, terang benderang dan bersih. Kemudian aku menyebrang mau ke LFM ups…ada apa ya di bawah tangga SC ?

Sepertinya ada kegiatan pembuatan film. Waduh..jadi kampus selebritis nih. Trus aku perhatiin kok ada tulisan Student Center UNB ? Apa gak salah tuh ? Kemudian beberapa menit kemudian aku baru ingat tentang film JOMBLO. Yup, tulisan ringan yang ditulis oleh Adhitya ini memang bercerita tentang 4 anak Jomblo yg sekolah di UNB. Kalau melihat dari ceritanya sih UNB itu mirip dengan itb makanya sestting film-nya di UNB. Ya baguslah.

Dari situ aku turun menuju ke LFM. Apakah LFM-ku masih ada ? Ah…syukurlah, LFM-ku masih ada. Meski sekarang jauh lebih rapi dan besih serta terang :) Kemudian gedung 9009 alias theater-nya juga masih tegak berdiri, padahal isu yg beredar sejak aku kuliah disitu adalah, SC akan dipugar dan gedeung 9009 juga dibongkar. 15 tahun kemudian aku melihat SC memang dibongkar tapi gedung 9009 sampai sekarang masih tegak bediri, entah sampai kapan.
 
Ruang LFM dan ruang santai LFM (dulunya)
Ruang santai LFM sudah berubah menjadi toko buku. Tak jauh dari situ Kamar Mandi  LFM masih tetap menjadi kamar mandi, tetapi masalahnya apakah itu kamar mandi LFM ? Kupikir bukan karena kamar mandi itu terbuka lebar yg artinya bisa jadi itu kamar mandi untuk umum. Dulu kamar mandi yg relatif bersih itu selalu dalam keadaan terkunci karena memang sengaja dikunci oleh anak LFM. Mereka gak rela kamar mandinya yg selalu besih dan wangi itu dikotori oleh tangan-tangan tak bertanggung jawab yg sering bikin kamar mandi bau pesing dan jorok.
Tak jauh dari ruang santai, yg dulunya adalah ruangan anak Wanadri berdiri sebuah keran air. Disitu tertulis aman untuk diminum. Waks….. asik juga nih, maka dengan cuek aku minum dari air pancuran itu. Dingin dan segerrrr. Nadya melihatku dengan heran. Bunda kaya’ Stanley, gitu komentarnya Nadya melihatku minum langsung dari keran air itu.

Trus berjalan sedikit ke arah lapangan basket. Dulu lapangan basket ini tempat yang asik untuk lihat demo, musik sore, lomba basket dan voli (gini-gini aku kan penggembira UBV juga lho, bahkan sempet ikutan jalan-jalan ke Riau dengan UBV) tapi aku kemarin gak lihat ada lapangan voli.

Dari situ aku berjalan kembali ke arah aula barat dan wah….aku menemukan lagi keran air siap minum. Sekali lagi aku yg norak ini memanfaatkan air minum gratis yg ada di koridor aula barat. Segerrrrr…
Pas adzan dhuhur berkumandang aku meninggalkan lahan parkir aula barat. Maksud hati untuk makan di Salman jadi tidak terwujud karena kantinnya akan tutup 15 menit setiap waktu sholat, mau makan di Sakinah juga tanggung karena belum tentu Naya enjoy untuk makan siangnya, akhirnya makanlah aku dan Nadya di KFC Dago. Bener deh, makan di situ lahap banget dan banyak :)
Dalam perjalanan pulang Nadya tidur dan sampai siang ini aku masih terjaga menuliskan pengalamanku hari ini di blog. Sengaja aku minta 1 komputer di bawa ke kamar atas supaya aku bisa internetan :)